Pendidikan

iklan Penerimaan Mahasiswa baru universitas wisnuwardhana
lenjag

Pelajar Smamita Sulap Sampah Plastik Jadi Rak, Meja dan Kursi

  • Rabu, 21 Februari 2018 | 21:11
  • / 5 Jumadil Akhir 1439
  • Dibaca : 142 kali
Pelajar Smamita Sulap Sampah Plastik Jadi Rak, Meja dan Kursi
OLAH SAMPAH - Ratusan siswa dan siswi SMA Muhammadiyah I Taman (Smaita) mengolah sampah plastik menjadi rak, meja, kursi dan kasur yang bisa dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan di kelas, Rabu (21/02/2018)

Peringati Hari Peduli Sampah Nasional

 
Memontum Sidoarjo — Ratusan pelajar kelas X SMA Muhammadiyah I Taman (Smamita) menyulap (mengolah) tumpukan sampah plastik menjadi benda-benda yang bisa dimanfaatkan. Para siswa dan siswi ini mengelolah sampah plastik (kresek) dan bekas botol air mineral menjadi barang-barang kebutuhan rumah tangga. Sejumlah desain pengelolaan sampah plastik itu diantaranya menjadi kasur, rak buku, rak mukena dan sarung serta menjadi meja dan kursi.

Bahan-bahan sampah itu sebagian besar dipungut para pelajar kelas 10, 11, dan 12 dari sekitar lingkungan sekolah itu. Selain itu, sebagian juga dibawa dari lingkungan rumah masing-masing siswa itu. Kegiatan mengelolah sampah menjadi Ecobrick ini juga dilombakan antar kelas sebagai Peringatan Hari Peduli Sampah Nasional yang jatuh pada 21 Pebruari 2018 ini.

“Untuk menjadikan meja, kursi, rak maupun kasur minimal butuh 100 – 150 biji botol bekas air mineral. Sedangkas plastik (kresek) yang dimasukkan ke dalam 1 biji botol butuh 30 kantong pkastik,” terang salah satu siswi Kelas X IPS I Smamita, Aprilia Novitasari kepada Memo X, Rabu (21/02/2018).

Lebih jauh, pelajar yang akrab dipanggil Vita ini menguraikan hasil olahan sampah plastik itu baik berupa rak, meja, kursi maupun kasur itu cukup kuat menahan beban. Untuk menyatukan sampah-sampah un organik yang tak bisa diurai itu menggunakan solder pelekat plastik dan lakban plastik.

“Karena itu, meski kasurnya dibuat tidur orang dewasa dan kursinya diduduki masih bisa menahan beban. Hasilnya cukup kuat karena rongga botol diisi sampah plastik kresek itu,” ungkapnya.

Saat ditanya ketika mendesain dan menyusun olahan sampah plastik itu ada kesulitan atau tidak, Vita menjawabnya dengan enteng. Yakni tidak ada kesulitan lantaran dikerjakan secara bersama-sama.

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional